Kamis, 03 Januari 2013

Desember.... berrrr (bagian 2, Raclette)


Tradisi makan dari Raclette ini harus dilatih dulu beberapa waktu sebelum benar-benar dijalankan. Saya bersemangat soalnya panggangan itu pernah saya lihat di kamus visual.



Caranya, taruh selembar keju favorit di atas panggangan. Yang saya pilih yang katanya paling istimewa, terus saya ambil itu terus sepanjang makan. Sikaaaat! Lalu taruh bahan-bahan favorit lain dengan jumlah sesuka hati.


Jagung.


Bawang manis. Atau semacam itu _-_


Jamur.... champignon?


Acar timun keriput dengan rasa asam manis segar.


Jamur.... pokoknya jamur, diiris-iris.


Zaitun.... tercantum dalam Al Qur'an, tapi entah bagaimana rasanya tidak nyampai ke hati saya.

Setelah selesai, taruh di atas papan panas. Tunggu beberapa saat, dan selama itu, sikat makanan lainnya.



Salad, walaupun cantik (saya yang nata loh) saya enggak demen. Habis kejunya keju feta, buat lidah saya teksturnya terlalu kesat. Kalau tomat dan mozzarella sih jangan ditanya.


Ada juga saus buat kentang rebus. Gunanya daun basil di atas cuma buat hiasan. Pokoknya dibuat cantik.


Tadaaaa! Ini Raclette nya kalau sudah jadi. Kejunya meleleh, lalu membentuk tekstur kenyal.


Happy racletting! Om nyom nyom nyom.

2 komentar:

  1. apa di Indonesia aku bisa buat raclette??

    nyam *liur liur

    BalasHapus